29082011

Posted: August 29, 2011 in Facebook Status

malam ke 29, tak terasa waktu berlalu, meski dikekang tidaklah demikian godaanya, berjihad paling akbar melawan diri sendiri apakah kemenangan yang kita raih atau menelan pil pahit ?, semoga kebaikan malam seribu bulan tetap ada di hati kita & membawa kembali ke fitrah selaku hamba Ilahi utuh yang dapat membedakan bisikan” yang menjerumuskan & semoga kita semua selalu berada dalam lindunganNya & mendapatkan kemenangan hakiki, Taqabbalallahu Minna Wa Minkum, Shiyamana Wa Shiyamakum…

tidak disana tidak juga disini …

rumah mentereng dengan megah …

kendaraan berjejer dengan rapi …

masih kulihat anak kecil dijalanan berkelahi dengan nasib

perih hati ini tidak dapat mengeluarkan sepeserpun uang recehan

maksud hati bukan tidak ingin memberi, hanya saja …

berkunjung ke rumah saudara

melihat anaknya terbaring lemah karena sakit

perih hati ini tidak dapat meringankan beban mereka

maksud hati bukan tidak ingin membantu, hanya saja …

jangankan untuk memperalat atau diperalat

begitu susah untuk meraihnya

maksud hati bukan tidak berusaha, hanya saja …

apakah ini cobaan untuk tetap bersabar

ataukah sebuah adzab yang telah diturunkan

maksud hati bukan untuk mengeluh, hanya saja …

ketika tidak berguna untuk

ketika tidak lagi mampu untuk

ketika tidak ada lagi untuk

maksud hati bukan untuk menyerah, hanya saja …

ketika hidup serasa tak bernyawa …

Surah Al-Wāqi`ah  – سورة الواقعة

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰن


ِ الرَّحِيمِإِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ (١)  لَيْسَ لِوَقْعَتِهَا كَاذِبَةٌ (٢)  خَافِضَةٌ رَافِعَةٌ (٣)  إِذَا رُجَّتِ الأرْضُ رَجًّا (٤)   وَبُسَّتِ الْجِبَالُ بَسًّا   (٥)   فَكَانَتْ  هَبَاءً مُنْبَثًّا (٦)  وَكُنْتُمْ أَزْوَاجًا ثَلاثَةً (٧)  فَأَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ مَا أَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ (٨)  وَأَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ مَا أَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ (٩)  وَالسَّابِقُونَ السَّابِقُونَ (١٠)  أُولَئِكَ الْمُقَرَّبُونَ (١١)   فِي جَنَّاتِ النَّعِيمِ (١٢)  ثُلَّةٌ مِنَ الأوَّلِينَ (١٣)  وَقَلِيلٌ مِنَ الآخِرِينَ (١٤)  عَلَى سُرُرٍ مَوْضُونَةٍ (١٥)  مُتَّكِئِينَ عَلَيْهَا مُتَقَابِلِينَ (١٦)  يَطُوفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَانٌ مُخَلَّدُونَ (١٧)  بِأَكْوَابٍ وَأَبَارِيقَ وَكَأْسٍ مِنْ مَعِينٍ (١٨)  لا يُصَدَّعُونَ عَنْهَا وَلا يُنْزِفُونَ (١٩)  وَفَاكِهَةٍ مِمَّا يَتَخَيَّرُونَ (٢٠)  وَلَحْمِ طَيْرٍ مِمَّا يَشْتَهُونَ (٢١)  وَحُورٌ عِينٌ (٢٢)  كَأَمْثَالِ اللُّؤْلُؤِ الْمَكْنُونِ (٢٣)  جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (٢٤)  لا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلا تَأْثِيمًا (٢٥)  إِلا قِيلا سَلامًا سَلامًا (٢٦)  وَأَصْحَابُ الْيَمِينِ مَا أَصْحَابُ الْيَمِينِ (٢٧)  فِي سِدْرٍ مَخْضُودٍ (٢٨)  وَطَلْحٍ مَنْضُودٍ (٢٩)  وَظِلٍّ مَمْدُودٍ (٣٠)  وَمَاءٍ مَسْكُوبٍ (٣١)  وَفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ (٣٢)  لا مَقْطُوعَةٍ وَلا مَمْنُوعَةٍ (٣٣)  وَفُرُشٍ مَرْفُوعَةٍ (٣٤)  إِنَّا أَنْشَأْنَاهُنَّ إِنْشَاءً (٣٥)  فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا (٣٦)  عُرُبًا أَتْرَابًا (٣٧)  لأصْحَابِ الْيَمِينِ (٣٨)  ثُلَّةٌ مِنَ الأوَّلِينَ (٣٩)  وَثُلَّةٌ مِنَ الآخِرِينَ (٤٠)  وَأَصْحَابُ الشِّمَالِ مَا أَصْحَابُ الشِّمَالِ (٤١)  فِي سَمُومٍ وَحَمِيمٍ (٤٢)  وَظِلٍّ مِنْ يَحْمُومٍ (٤٣)  لا بَارِدٍ وَلا كَرِيمٍ (٤٤)  إِنَّهُمْ كَانُوا قَبْلَ ذَلِكَ مُتْرَفِينَ (٤٥)  وَكَانُوا يُصِرُّونَ عَلَى الْحِنْثِ الْعَظِيمِ (٤٦)  وَكَانُوا يَقُولُونَ أَئِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظَامًا أَئِنَّا لَمَبْعُوثُونَ (٤٧)  أَوَآبَاؤُنَا الأوَّلُونَ (٤٨)  قُلْ إِنَّ الأوَّلِينَ وَالآخِرِينَ (٤٩)  لَمَجْمُوعُونَ إِلَى مِيقَاتِ يَوْمٍ مَعْلُومٍ (٥٠)  ثُمَّ إِنَّكُمْ أَيُّهَا الضَّالُّونَ الْمُكَذِّبُونَ (٥١)  لآكِلُونَ مِنْ شَجَرٍ مِنْ زَقُّومٍ (٥٢)  فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ (٥٣)  فَشَارِبُونَ عَلَيْهِ مِنَ الْحَمِيمِ (٥٤)  فَشَارِبُونَ شُرْبَ الْهِيمِ (٥٥)  هَذَا نُزُلُهُمْ يَوْمَ الدِّينِ (٥٦)  نَحْنُ خَلَقْنَاكُمْ فَلَوْلا تُصَدِّقُونَ (٥٧)  أَفَرَأَيْتُمْ مَا تُمْنُونَ (٥٨)  أَأَنْتُمْ تَخْلُقُونَهُ أَمْ نَحْنُ الْخَالِقُونَ (٥٩)  نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ الْمَوْتَ وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوقِينَ (٦٠)  عَلَى أَنْ نُبَدِّلَ أَمْثَالَكُمْ وَنُنْشِئَكُمْ فِي مَا لا تَعْلَمُونَ (٦١)  وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ النَّشْأَةَ الأولَى فَلَوْلا تَذَكَّرُونَ (٦٢)  أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَحْرُثُونَ (٦٣)  أَأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ (٦٤)  لَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَاهُ حُطَامًا فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُونَ (٦٥)  إِنَّا لَمُغْرَمُونَ (٦٦)  بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ (٦٧)  أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ (٦٨)  أَأَنْتُمْ أَنْزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُونَ (٦٩)  لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجًا فَلَوْلا تَشْكُرُونَ (٧٠)  أَفَرَأَيْتُمُ النَّارَ الَّتِي تُورُونَ (٧١)  أَأَنْتُمْ أَنْشَأْتُمْ شَجَرَتَهَا أَمْ نَحْنُ الْمُنْشِئُونَ (٧٢)  نَحْنُ جَعَلْنَاهَا تَذْكِرَةً وَمَتَاعًا لِلْمُقْوِينَ (٧٣)  فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ (٧٤)  فَلا أُقْسِمُ بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ (٧٥)  وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ (٧٦)  إِنَّهُ لَقُرْآنٌ كَرِيمٌ (٧٧)  فِي كِتَابٍ مَكْنُونٍ (٧٨)  لا يَمَسُّهُ إِلا الْمُطَهَّرُونَ (٧٩)  تَنْزِيلٌ مِنْ رَبِّ الْعَالَمِينَ (٨٠)  أَفَبِهَذَا الْحَدِيثِ أَنْتُمْ مُدْهِنُونَ (٨١)  وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ (٨٢)  فَلَوْلا إِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُومَ (٨٣)  وَأَنْتُمْ حِينَئِذٍ تَنْظُرُونَ (٨٤)  وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلَكِنْ لا تُبْصِرُونَ (٨٥)  فَلَوْلا إِنْ كُنْتُمْ غَيْرَ مَدِينِينَ (٨٦)  تَرْجِعُونَهَا إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ (٨٧)  فَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنَ الْمُقَرَّبِينَ (٨٨)  فَرَوْحٌ وَرَيْحَانٌ وَجَنَّةُ نَعِيمٍ (٨٩)  وَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنْ أَصْحَابِ الْيَمِينِ (٩٠)  فَسَلامٌ لَكَ مِنْ أَصْحَابِ الْيَمِينِ (٩١)  وَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنَ الْمُكَذِّبِينَ الضَّالِّينَ (٩٢)  فَنُزُلٌ مِنْ حَمِيمٍ (٩٣)  وَتَصْلِيَةُ جَحِيمٍ (٩٤)  إِنَّ هَذَا لَهُوَ حَقُّ الْيَقِينِ (٩٥)  فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ (٩٦

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Sesiapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap hari, ia tidak akan ditimpa kefakiran.”

Sabda Rasulullah s.a.w. : “Siapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kesusahan atau kemiskinan selama-lamanya. (Diriwayatkan oleh Baihaqi dari Ibnu Mas’ud r.a.)

Sabda Rasulullah s.a.w. : “Ajarkanlah surah Al-Waqi’ah kepada isteri-isterimu. Kerana sesungguhnya ia adalah surah Kekayaan.” (Hadis riwayat Ibnu Ady)

Sabda Rasulullah s.a.w. : “Barang siapa yang membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam maka dia tidak akan tertimpa kefakiran dan kemiskinan selamanya. Dan surah Al-Waqi’ah adalah surah kekayaan, maka bacalah ia dan ajarkan kepada anak-anakmu semua.”

Menurut fatwa sebahagian Ulama’ katanya: “Barangsiapa membaca surah Al-Waqi’ah pada setiap hari dan malam dalam satu majlis sebanyak 40 kali, selama 40 hari pula, maka Allah akan memudahkan rezekinya dengan tanpa kesukaran dan mengalir terus dari pelbagai penjuru serta berkah pula.”

Surah Al-Waqi’ah adalah surah yang ke -56 di dalam Al-Quran, terletak pada juz ke 27 dan terdiri dari 96 ayat. Dinamakan Al-Waqi’ah karena di ambil dari lafal Al-Waqi’ah yang terdapat pada ayat pertama surah ini, yang artinya kiamat. Di dalam surah Al-Waqi’ah ini menerangkan tentang hari kiamat, balasan yang diterima oleh orang-orang mukmin dan orang-orang kafir. Diterangkan pula penciptaan manusia, tumbuh-tumbuhan dan api, sebagai bukti kekuasaan Allah dan adanya hari kebangkitan.

Di dalam surah Al-Waqi’ah terkandung beberapa khasiat, antara lain:

* Bila orang membiasakan membaca surah ini setiap malam satu kali, maka dia dijauhkan dari kemiskinan selamanya.

* Bila di baca 14 kali setiap selesai solat Asar, maka orang yang membacanya itu akan memperoleh kekayaan yang berlimpah ruah.

* Jika di baca surah ini sebanyak 41 kali dalam satu majlis (sekali duduk), insyaAllah di tunaikan segala hajatnya khususnya yang berkaitan dengan rezeki.

* Supaya menjadi orang yang kaya sentiasa bersyukur, amalkan membaca surah ini sebanyak 3 kali selepas solat subuh dan 3 kali selepas solat Isya’. InsyaAllah tidak akan berlalu masa setahun itu melainkan ia akan di jadikan seorang yang hartawan lagi dermawan.

* Amalan orang-orang sufi, supaya dilimpahkan rezeki. Hendaklah berpuasa selama seminggu bermula pada hari Jum’at. Setiap selepas solat fardhu bacalah Surah Al-Waqi’ah ini sebanyak 25 kali sampai pada malam Jum’at berikutnya; pada malam Jum’at berikutnya itu, selepas solat Maghrib bacalah surah ini sebanyak 25 kali, selepas solat Isya’ bacalah surah ini sebanyak 125 kali diikuti dengan solawat Nabi sebanyak 1000 kali. Setelah selesai, hendaklah ia memperbanyakkan sedekah. Kemudian amalkanlah surah ini sekali pada waktu pagi dan petang. Insya’Allah berhasil.

* Surah ini jika dibaca disisi mayat atau orang yang sedang sekarat, Insya Allah di permudahkan untuk roh keluar dari jasadnya. Jika dibaca disisi orang sakit, diringankan kesakitannya. Jika di tulis, kemudian dipakaikan kepada orang yang hendak bersalin, InsyaAllah segera melahirkan dengan mudah. Boleh juga dibaca disisi orang yang hendak bersalin.

Menurut As’Syeikh Abi’l Abbas katanya

* Bila hendak mengamalkan surah Al-Waqi’ah ini, terlebih dahulu berpuasa selama 7 hari, di mulai pada hari Jum’at berakhir pada hari Kamis. Puasanya “tidak memakan sesuatu yang bernyawa / tidak makan ikan, daging, segala hewan, hanya makan sayur-sayuran saja.

* Dalam 7 hari itu, sesudah solat fardhu, membaca surah Al-Waqi’ah sebanyak 25 kali. Apabila bacaan tersebut di mulai setelah solat fardhu Subuh pada hari Jumaat pertama, maka akhirilah pembacaan Al-Waqi’ah itu pada setelah fardhu Isya’ pada Jum’at berikutnya.

* Pada malam Jum’at terakhir ini hendaklah membaca surah Al-Waqi’ah sebanyak 125 kali kemudian selawat 1000 kali.

Insya’Allah, dengan mengamalkan seperti berikut, ia akan menjadi orang kaya.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Bismillahirrohmannirrohim

Ayat pertama dari Al-Qur’an yang kurang lebih mempunyai arti atau terjemahan dalam Bahasa Indonesia yang kurang lebih sebagai berikut :

“Dengan menyebut nama Alloh yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang”.

Sudah barang tentu bagi setiap muslim setiap kali kita hendak mengerjakan sesuatu, terucap di lisannya Bismillahirrohmanirrohim. Ini berarti bahwa kita menyertakan asma Allah dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan.

Mengapa kita harus menyertakan asma Allah dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan ?? Karena dalam ayat ini terkandung sebuah pengharapan agar apa-apa yang dikerjakan senantiasa menyertakan asma Allah di dalamnya sehingga pekerjaan tersebut dekat dengan keridhaan-Nya.

Sebagai mahluk kita tidak mempunyai daya atau upaya sedikitpun dengan Bismillah, kita mengharapkan pertolongan Allah agar membimbing kita agar mengerjakan sesuatu dengan tulus, dengan baik dan sesuai dengan perintah-Nya.
Jika Bismillah tidak terucap  maka sebuah pekerjaan terlepas dari Dzat Yang Maha Agung dan karena hal itu bisa saja dilakukan tanpa kesadaran untuk bersandar kepada-Nya meskipun secara kasat mata bisa jadi terlihat sebagai perbuatan yang baik.

Asma Allah dalam ayat ini Ar-Rahman dan Ar-Rahiim menunjukkan sifat dominan Allah. Diantara berbagai sifat-sifat dan asma-asma lainnya, yang dimana Ar-Rahman dan Ar-Rahiim adalah sifat utama yang bisa kita rasakan kapanpun dan dimanapun.

Ar-Rahman adalah kasih sayang dan sifat pemurah Allah kepada semua makhluknya yang Allah berikan tanpa mempedulikan apakah makhluk tersebut taat atau tidak, bersyukur atau tidak.

Sedangkan Ar-Rahiim adalah kasih sayang yang lebih khusus kepada orang-orang tertentu yang memang mencintai Allah sehingga Dia pun lebih cinta lagi kepada mereka. Karenanya kasih sayang jenis ini akan jauh lebih dalam lagi dibandingkan kasih sayang yang diberikan secara umum kepada seluruh ciptaan. Orang yang mendapat Ar-Rahiim Allah akan dituntun dalam kehidupan dunia dan akhiratnya.

Tentunya dengan meresapi dan menghayati maknanya di mana kita menyertakan asma Allah dalam perbuatan tersebut, kita menyandarkan pekerjaan tadi demi keridhaan-Nya. Sehingga setiap langkah insya Allah bisa bernilai ibadah dan pengabdian kepada-Nya.

Dan Allah Lebih Mengetahui

Bismillah,

Assalamualaykum warahmat Allah wa barakatuh,

Sebagai seorang yang bertujuan untuk menjalankan kehidupan ini sebagai seorang muslim yang dimana seperti kita ketahui bersama bahwa Al-Qur’an Nur Qarim adalah patokan dan pedoman untuk kita hidup baik menjalani kehidupan di dunia ini maupun di akhirat kelak, maka saya akan mencoba menuangkan pengertian, pemahaman dan pandangan saya, yang saya dapatkan dari huruf-huruf, kata-kata dan ayat-ayat Al-Qur’an berdasarkan pengalaman hidup yang telah saya jalani dan ilmu yang telah saya dapatkan.

Apa yang mendorong saya untuk membuat posting ini, diantaranya adalah :

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنفَعُ النَّاسَ وَمَا أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّمَاءِ مِن مَّاءٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَابَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

سورة البقرة

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. (Q.S 2 : 164).

Dalam ayat ini dijelaskan secara gamblang bahwa kita sebagai manusia diberikan akal dan pikiran untuk memaknai segala yang terjadi di muka bumi ini bukan untuk seseorang ahli, bukan untuk seseorang yang kaya, tetapi untuk semua mahluk yang berpikir. Akal dan pikiran kita ini bisa digunakan untuk mengenali Dzat Allah swt yang gaib dan tidak bisa di cerna oleh akal sehat kita untuk beriman kepadaNya dengan cara melihat, memahami dan mengamati semua kejadian yang Allah ciptakan tepat dihadapan kita semua, apa yang kita lihat, kita dengar dan kita rasakan semuanya untuk menunjukkan kebesaran dan keesaan Allah swt (petunjuk tersirat), dan dengan jelas digamblangkan dan dipaparkan semua dalam Al-Qur’an (tersurat) tinggal kita semua memahaminya dengan baik.

Alasan lainnya adalah :

إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

سورة العصر

Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (Q.S  103 : 3).

Ini adalah merupakan keyakinan saya untuk melakukan salah satu amal saleh, yakni dengan tolabul Ilmi dengan cara berbagi pendapat dan pengertian dengan sesama orang muslim lainnya agar kita dapat saling mengingatkan atau menasehati antara satu dengan lainnya untuk mentaati kebenaran yakni Al-Qur’an.

Oleh sebab itu dibuatnya postingan ini tidak ada sedikit maksudpun untuk mengajarkan tentang Al-Qur’an kepada anda semua, tetapi dimaksudkan untuk membuka silaturahmi dan berbagi pengetahuan antara kita sesama muslim untuk saling melengkapi antara satu dan lainnya, dengan memahami dan mengetahui Al-Qur’an dan menjadikannya sebagai pedoman hidup kita enshaalla, kita akan dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan kita sehari-hari yang tentu saja akan membawa ketenangan hati dan jiwa kita semua.

Semoga maksud saya ini mendapat ridho dan petunjuk dari Allah swt, yang telah mewahyukan Al-Qur’an ini kepada junjunan kita Rosullulah Sallalahu Alaihi wa Sallam, Shalat dan Salam selalu terlimpah kepada Beliau dan kepada kita sebagai pengikutnya hingga akhir jaman. Amin

Saya tunggu masukan dari anda semua yang mengunjungi blog ini,

Wassalamualaykum warahmat Allah wa barakatuh

ÇÊÏÍÈ

Al-Fatiha surah perform by Abdullah Ali Jabir

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Bismillahir Rahmannir Roohiim

Indonesian

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Sahih International

In the name of Allah , the Entirely Merciful, the Especially Merciful.

Chinese

奉至仁至慈的真主之名

Dutch

In naam van den lankmoedigen en albarmhartigen God.

French

Au nom d’Allah, le Tout Miséricordieux, le Très Miséricordieux.

German

Im Namen Gottes, des Gnädigen, des Barmherzigen.

Italian

In nome di Allah , il Compassionevole, il Misericordioso.

Japanese

慈悲あまねく慈愛深きアッラーの御名において。

Korean

자비로우시고 자애로우신 하나님의 이름으로

Portuguese

Em nome de Deus, o Clemente, o Misericordioso.

Russian

Во имя Аллаха, Милостивого, Милосердного!

Spanish

¡En el nombre de Alá, el Compasivo, el Misericordioso!

Turkish

Rahmân ve Rahîm olan Allah’in ismiyle.

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Alhamdulillahi Robbil Alamiin

Indonesian

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

Sahih International

[All] praise is [due] to Allah , Lord of the worlds.

Chinese

一切贊頌,全歸真主,全世界的主,

Dutch

Lof aan God, meester des heelals.

French

Louange à Allah, Seigneur de l’univers.

German

Lob sei Gott, dem Schöpfer der Welten,

Italian

La lode [appartiene] ad Allah, Signore dei mondi,

Japanese

万有の主,アッラーにこそ凡ての称讃あれ,

Korean

온 우주의 주님이신 하나님께찬미를 드리나이다

Portuguese

Louvado seja Deus, Senhor do Universo,

Russian

Хвала Аллаху, Господу миров,

Spanish

Alabado sea Alá, Señor del universo,

Turkish

Hamd o âlemlerin Rabbi,

الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Arrahmannir Roohiim

Indonesian

Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Sahih International

The Entirely Merciful, the Especially Merciful.

Chinese

至仁至慈的主,

Dutch

Den lankmoedige, den albarmhartige.

French

Le Tout Miséricordieux, le Très Miséricordieux,

German

dem Gnädigen, dem Barmherzigen,

Italian

il Compassionevole, il Misericordioso,

Japanese

慈悲あまねく慈愛深き御方,

Korean

그분은 자애로우시고 자비로 우시며

Portuguese

Clemente, o Misericordioso,

Russian

Милостивому, Милосердному,

Spanish

el Compasivo, el Misericordioso,

Turkish

O Rahmân ve Rahim,

مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ

Maalikiyau Middin

Indonesian

Yang menguasai di Hari Pembalasan.

Sahih International

Sovereign of the Day of Recompense.

Chinese

報應日的主。

Dutch

Rechter op den dag des gerichts.

French

Maître du Jour de la rétribution.

German

dem Alleinherrscher am Tag des Jüngsten Gerichts!

Italian

Re del Giorno del Giudizio.

Japanese

最後の審きの日の主宰者に。

Korean

심판의 날을 주관하시도다

Portuguese

Soberano do Dia do Juízo.

Russian

Властелину Дня воздаяния!

Spanish

Dueño del día del Juicio,

Turkish

O, din gününün maliki Allah’in.

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

Iyaakana Budu Wa Iyaakanas Taain

Indonesian

Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.

Sahih International

It is You we worship and You we ask for help.

Chinese

我們只崇拜你,只求你祐助,

Dutch

U bidden wij aan, Uwe hulp roepen wij in.

French

C’est Toi [Seul] que nous adorons, et c’est Toi [Seul] dont nous implorons secours.

German

Dir allein dienen wir, und Dich allein bitten wir um Hilfe und Beistand.

Italian

Te noi adoriamo e a Te chiediamo aiuto.

Japanese

わたしたちはあなたにのみ崇め仕え,あなたにのみ御助けを請い願う。

Korean

우리는 당신만을 경배하오며 당신에게만 구원을 비노니

Portuguese

Só a Ti adoramos e só de Ti imploramos ajuda!

Russian

Тебе одному мы поклоняемся и Тебя одного молим о помощи.

Spanish

A Ti solo servimos y a Ti solo imploramos ayuda.

Turkish

Ancak sana ederiz kullugu, ibadeti ve ancak senden dileriz yardimi, inayeti. (Ya Rab!).

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ

Ihhdinashiroothol Mustaqiim

Indonesian

Tunjukilah kami jalan yang lurus,

Sahih International

Guide us to the straight path –

Chinese

求你引導我們上正路,

Dutch

Voer ons langs den rechten weg.

French

Guide-nous dans le droit chemin,

German

Führe uns den geraden Weg,

Italian

Guidaci sulla retta via,

Japanese

わたしたちを正しい道に導きたまえ,

Korean

저희들을 올바른 길로 인도하여 주시옵소서

Portuguese

Guia-nos à senda reta,

Russian

Веди нас прямым путем,

Spanish

Dirígenos por la vía recta,

Turkish

Hidayet eyle bizi dogru yola,

صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ

Shirootholadziina ‘An’amta ‘Alayhim Ghoiril Magdhubii Alayhim Waladhooliin

Indonesian

(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

Sahih International

The path of those upon whom You have bestowed favor, not of those who have evoked [Your] anger or of those who are astray.

Chinese

你所祐助者的路,不是受譴怒者的路,也不是迷誤者的路。

Dutch

Langs den weg dergenen, die zich in Uwe weldaden verheugen. Niet langs den weg dergenen, die Uwen toorn hebben opgewekt, en niet op dien der dwalenden.

French

le chemin de ceux que Tu as comblés de faveurs, non pas de ceux qui ont encouru Ta colère, ni des égarés.

German

den Weg derer, denen Du die Gnade (des wahren Glaubens) erwiesen hast und nicht derer, die sich Deinen Zorn zugezogen haben und in die Irre gegangen sind!

Italian

la via di coloro che hai colmato di grazia, non di coloro che [sono incorsi] nella [Tua] ira, né degli sviati.

Japanese

あなたが御恵みを下された人々の道に,あなたの怒りを受けし者,また踏み迷える人々の道ではなく。

Korean

그 길은 당신께서 축복을 내리신 길이며 노여움을 받은 자나방황하는 자들이 걷지않는 가장 올바른 길이옵니다

Portuguese

À senda dos que agraciaste, não à dos abominados, nem à dos extraviados.

Russian

путем тех, кого Ты облагодетельствовал, не тех, на кого пал гнев, и не заблудших.

Spanish

la vía de los que Tú has agraciado, no de los que han incurrido en la ira, ni de los extraviados.

Turkish

O kendilerine nimet verdigin mutlu kimselerin yoluna; o gazaba ugramislarin ve o sapmislarin yoluna degil.